Agen Bola SBOBET, Agen Bola Casino SBOBET Terpercaya

arenasuper.COM-Meski tertahan di papan tengah, West Ham United tahu betul bagaimana mempersulit rival dari jajaran papan atas. Bahkan Liverpool juga pernah menjadi korban pasukan arahan Manajer Slaven Bilic tersebut.

Liverpool hanya mampu menahan imbang West Ham dengan Taruhan Bola 2-2 di kandang sendiri dalam duel pertama kedua kubu di Premier League 2016/17 pada Desember 2016. Rekor pertemuan The Reds kontra The Hammers pun tak terlalu impresif, khususnya pada partai tandang.

Kemenangan terakhir Liverpool di markas West Ham dibukukan tiga tahun silam, tepatnya pada 6 April 2014. Dalam laga tersebut, Liverpool menang dengan Taruhan Bola 1-2. Akhir pekan ini, Liverpool berharap bisa mengakhiri tren negatif.

Mereka membutuhkan tiga poin guna mempertahankan tiket ke babak utama Agen Bola SBOBET Champion 2017/18.

“Bagaimana rasanya jika kami gagal lolos ke Agen Bola SBOBET Champion? Sungguh menyedihkan,” ucap gelandang Liverpool, James Milner, seperti dikutip situs Standard.

“Liverpool adalah tim dan klub yang harus bermain di LC. Benar, kami bisa tampil di Agen Bola SBOBET Europa. Akan tetapi, Agen Bola SBOBET Champion adalah turnamen yang paling diinginkan semua pihak,” lanjutnya.

Dalam performa terbaik, Liverpool sesungguhnya punya peluang besar meraup angka sempurna di kandang West Ham. Sekali lagi, Philippe Coutinho berpotensi menjadi penentu sukses tim tamu. Meski kondisi fisiknya masih belum seratus persen fit, Coutinho masih bisa menyumbangkan Bandar Bola Terpercaya bagi Liverpool.

Agresivitas serangan yang mumpuni membuat mereka terlihat lebih menakutkan musim ini. Masalahnya, mereka juga punya kelemahan di beberapa aspek. Liverpool begitu perkasa melawan rival dari papan atas.

Di sisi lain, mereka kerap keteteran saat menghadapi klub semenjana. Dalam penampilan terakhir (7/5), The Reds hanya bermain imbang tanpa Bandar Bola Terpercaya versus Southampton yang notabene berada di peringkat sepuluh.

Pergerakkan lini pertahanan saat menghadapi situasi bola mati juga harus mendapat perhatian khusus. Jika tak segera diperbaiki, kelemahan yang satu ini bisa menggagalkan usaha anak buah Juergen Klopp tersebut tampil di LC pada musim mendatang.

Efek Spurs

Sementara itu, West Ham punya kepercayaan diri tinggi menjelang kunjungan Liverpool. Keberhasilan menaklukkan Tottenham Hotspur 1-0, membuat mereka optimistis mampu menyuguhkan permainan serupa saat berhadapan dengan The Reds.

“Kami bakal menghadapi partai besar versus Liverpool,” ujar bek West Ham, Jose Fonte.

“Kami ingin finis di peringkat sepuluh besar, jadi wajib memenangi dua partai tersisa. Kami ingin mengulang penampilan saat melawan Tottenham,” katanya.

Liverpool dan West Ham punya misi yang berbeda. Layak ditunggu, pihak mana yang menunjukkan hasrat lebih besar untuk menang.
Sumber : www.arenasuper.com

Iklan